Jumaat, Oktober 26, 2012

Intipati Khutbah Jumaat yang disampaikan oleh Nazir Masjid As-Salam pada 26/10/2012



 
Zikrul Maut Menjana Keinsafan
 
Kehidupan kita di dunia ini bermula dengan dilahirkan daripada rahim ibu. Kemudian, setelah kita hidup beberapa lama yang ditentukan Allah SWT, kita akan menemui ajal yang tidak boleh dielakkan, di mana kematian akan menjemput setiap yang bernyawa.
          
Sesungguhnya perjalanan menuju hari akhirat merupakan suatu perjalanan yang panjang, berliku-liku, banyak halangan dan cabaran. Untuk menempuhnya, kita memerlukan suatu perjuangan dan pengorbanan, bagi  menentukan, apakah kesudahan kita, sama ada sebagai penghuni syurga atau neraka.
 
Perjalanan ke akhirat itu dimulai dengan kematian, kemudian bersemadi di alam barzakh (kubur). Seterusnya dibangkitkan di alam akhirat.
 
Meninjau peristiwa ketika nyawa dicabut oleh malaikat maut, nafas kita tersekat-sekat, mulut terkunci dan anggota badan lemah longlai. Hanya kedengaran tangisan dan rintihan isteri-isteri, anak-anak dan sanak-saudara yang bakal ditinggalkan. Pada saat itu, tiada yang boleh menolong kita. Walaupun di sisi kita ada doktor pakar, ulama' tersohor atau orang kenamaan yang disegani. Namun, mereka tiada daya dan upaya untuk menyelamatkan kita daripada sakaratul maut.

Firman Allah SWT dalam surah an-Nisa' ayat 78; 
"Di mana jua kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu (bila sampai ajal), sekalipun kamu berada dalam benteng-benteng yang tinggi lagi kukuh...".
 
Menurut Tafsir al-Maraghiy, kematian itu sesuatu yang tidak dapat dihindari sama sekali, di mana jua kita berada, sekalipun tinggal dalam benteng-benteng yang kukuh atau dalam markas-markas yang dijaga oleh bala tentera atau dalam istana yang dikawal ketat oleh pengawal, mati tetap berlaku tanpa mengira sesiapa.
 
Menurut satu peristiwa yang diriwayat daripada Abu Saad dalam tafsir ‘Abrul Athir, "malaikat Izrail  iaitu malaikat yang tugasnya mencabut nyawa, telah menghadiri satu majlis di istana Nabi Sulaiman a.s., di mana orang ramai sedang mengadap Baginda. Maka malaikat itu memandang kepada salah seorang yang hadir, dengan pandangan yang menggerunkan.
 
Apabila malaikat itu berdiri, bertanyalah orang itu kepada Nabi Sulaiman, "Siapakah gerangan dia wahai tuanku? Nabi Sulaiman a.s. menjawab, "itu adalah malaikat maut". Orang itu pun tergesa-gesa meminta Nabi Sulaiman menghantarnya jauh ke alam lain, kerana dia terlalu takut melihat orang itu. Nabi Sulaiman a.s. dengan mukjizatnya, memerintahkan angin menerbangkan orang itu jauh ke alam lain.
 
Sedang tidak berapa lama kemudian, datang lagi malaikat maut itu menemui Nabi Sulaiman a.s., menceritakan kisahnya, dengan berkata, "saya diperintahkan oleh Allah SWT mencabut nyawa tetamu tuan, di saat saya menghadiri majlis tadi. Tetapi, tempatnya bukan di sini, jauh di alam lain. Apabila saya dapati dia di sini, saya sungguh hairan, mengapa dia masih di sini.
 
Dengan tidak semena-mena, orang itu telah diterbangkan angin ketika itu juga, ke tempat di mana nyawanya telah saya cabut, tepat tidak berselisih walau sesaat pun dari waktu yang ditentukan ajalnya.
 
Demikianlah tepatnya waktu dan masa seseorang itu menghadapi kematian apabila sampai ajalnya, tanpa boleh melarikan diri atau menangguhkan walau sesaat pun.
 
 
Seseorang yang hanya bersenang-senang dengan nikmat kemewahan dunia dan meninggalkan ibadah kepada Allah SWT, akan menjadikan dia lupa akan mati dan menganggap mati itu tidak akan berlaku secara spontan.
 
Menurut Imam Al Ghazali, cara yang paling baik untuk mengingati mati ialah dengan selalu mengenang dan mengingati rakan-rakan atau teman-teman yang telah meninggalkan dunia. Kita fikirkan bagaimana nasib mereka di dalam kubur, dan bagaimana pula keadaan mereka sesudah mati.
 
Bayangkan betapa bumi telah menghapuskan jasad yang sempurna itu, sehingga semua anggota mereka hancur lumat dimakan tanah. Kemudian, kita bayangkan pula diri kita akan menjadi seperti mereka. Apa yang telah menimpa ke atas diri mereka, akan turut menimpa ke atas diri kita juga. Kita akan diusung orang ke kubur, ditanam dan dibiarkan tinggal bersendirian dalam liang lahad yang gelap gelita.
 
Apakah tidak cukup kematian itu sebagai nasihat,  tidak cukupkah kematian menjadikan kita insaf, menjadikan air mata berlinangan. Mati tetap berlaku. Terlucut semua pangkat dan gelaran yang dibanggakan, terlupus segala kekayaan yang dikumpulkan, tinggal rumah dan kenderaan yang dimiliki kerana kematian itu penghalang kepada segala kenikmatan.
 
Kematian juga pemutus segala cita-cita. Ketika itu, hanya iman dan amal soleh akan membela dan melindungi kita. Apakah kita telah bersiap sedia?
 
Oleh itu, kita perlu muhasabah diri dan bertaubat kepada Allah SWT atas dosa yang kita lakukan. Jangan pula kita melengah-lengahkan untuk bertaubat. Allah SWT memberi peringatan kepada hamba-hamba-Nya yang menangguhkan taubat.
Firman Allah SWT dalam surah An-Nisa' ayat 18;
 
"Dan tidak ada gunanya taubat itu kepada orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang daripada mereka hampir mati, dia berkata; "Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini". (sedangkan taubatnya itu sudah terlambat) dan (demikian juga halnya) orang yang mati sedangkan mereka tetap kafir. Orang yang demikian, Kami telah sediakan bagi mereka azab yang pedih".
 
 
Sebagai kesimpulan, zikrul maut atau mengingati mati akan memberi beberapa kesan kebaikan, antaranya:-
 
1.           Memberi keinsafan kepada kita supaya tidak lagi melakukan dosa dan maksiat serta menjadi orang yang bertaqwa.
2.           Menyedarkan kita untuk meningkatkan imah dan amal ibadah untuk bekalan di hari akhirat kelak.
3.           Mendorong kita bertaubat dan mengqada' perintah Allah SWT yang ditinggalkan seperti solat, puasa, membayar zakat dan menyelesaikan urusan kita dengan orang lain.
4.           Meningkatkan usaha membangunkan diri dan berbakti kepada masyarakat dan melaksanakan tanggungjawab dengan penuh dedikasi serta amanah.
 
Rujukan:
Unit Khutbah
Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS)

Tiada ulasan:

Grab this Widget ~ Blogger Accessories